Sponsors Link

Kelebihan dan Kekurangan Pondasi Cakar Ayam untuk Bangunan

Ketika ingin membangun sebuah hunian, infrastruktur atau gedung, maka salah satu bagian yang paling penting untuk menentukan kokoh tidaknya bangunan adalah pondasi yang berguna untuk menguatkan konstruksi bangunan yang akan didirikan di atasnya. Untuk itu, pembuatan pondasi tidak boleh dilakukan sembarangan karena akan berpengaruh pada kenyamanan dan keamanan bangunan.

ads

Ada beberapa jenis pondasi yang bisa digunakan seperti salah satunya pondasi cakar ayam. Namun seperti jenis pondasi lain ada kelebihan dan kekurangan pondasi cakar ayam yang harus anda pikirkan sebelumnya seperti yang akan kami jelaskan berikut ini.

Apakah Pondasi Cakar Ayam?

Sebelum membahas tentang kelebihan dan kekurangan pondasi cakar ayam, ada baiknya anda mengenal lebih baik tentang pondasi cakar ayam khususnya pada tahapan membangun rumah dari awal. Pondasi cakar ayam merupakan nama dari salah satu teknik yang dipakai dalam konstruksi pondasi bangunan. Dinamakan cakar ayam karena pada bagian bawah pondasi terdapat pipa pipa beton yang dibentuk menyerupai cakar ayam untuk mencengkeram kuat lahan di bawahnya supaya bangunan yang didirikan di atasnya mempunyai konstruksi lebih kokoh dan stabil.

Pada awalnya, pondasi cakar ayam ini dipakai pada tanah dengan tekstur lembut atau lunak. Akan tetapi untuk sekarang, pondasi cakar ayam bisa diaplikasikan di segala jenis tanah dan bisa dipakai untuk pondasi bangunan gedung bertingkat, jembatan besar, jalan layang, jalan raya, jalan keretap api dan bahkan landasan pesawat terbang.

Metodepondasi cakar ayam sendiri ditemukan pada tahun 1961 oleh insinyur sipil Indonesia bernama Prof. Ir. Sedyatmo Dr HC yang berprofesi sebagai Direktur Konstruksi di Perusahaan Listrik Negara [PLN]. Ketika itu, PLN harus membangun tujuh menara listrik tegangan tinggi di daerah berawa di area Ancol. Tujuh menara tersebut dibangun dengan maksud mendistribusikan listrik dari Tanjung Priok menuju Gelanggang Olahraga Senayan.

Pembangunan tersebut sempat terkendala sebab struktur tanahnya yang berawa, lembek dan juga berair. Akan tetapi Sedyatmo tetap berusaha untuk mencari solusinya sampai akhirnya tercetus ide untuk membangun rancangan pondasi seperti akar yang terdiri dari pipa pipa beton yang akan ditanam di dalam tanah.

Pada bagian atasnya kemudian dipasang kemudian dipasang plat beton sehingga pipa pipa tersebut saling terhubung dan mencengkeram tanah dengan sangat kuat sesudah cara menghitung volume pondasi dilakukan. Akhirnya, ide Sedyatmo tentang menara menara tersebut berhasil didirikan tepat waktu dan pondasi cakar ayam tersebut masih terus digunakan hingga saat ini.

Pondasi cakar ayam ini memiliki bentuk plat persegi dengan ukuran yang beragam sehingga bisa disesuaikan dengan beban bangunan serta kondisi struktur tanah. Pondasi ini terdiri dari pipa pipa beton yang menyerupai cakar ayam dengan jarak sumbu 2 hingga 3 m. Pipa pipa tersebut biasanya memiliki diameter 1.2 m, tebal 8 cm dan ukuran panjang yang bisa disesuaikan. Sedangkan untuk plat beton biasanya mempunyai ketebalan 10 hingga 15 cm.

Pondasi cakar ayam ini terbilang populer dan banyak dipakai sebab bisa menopang berat sampai 500 hingga 600 ton per kolom. Dengan begini, tentu saja bangunan yang didirikan bisa kokoh dan tetap stabil dalam waktu yang lama.

Kelebihan Pondasi Cakar Ayam

Pondasi cakar ayam banyak dipakai untuk membangun sebuah konstruksi bangunan atau infrastruktur sebab pondasi cakar ayam memberikan banyak manfaat seperti berikut ini:

1. Bisa Dibangun di Atas Tanah Lembek

Seperti tujuan awal ditemukan pondasi cakar ayam, jenis pondasi ini bisa dibangun di atas tanah dengan tekstur yang lembek bahkan berair. Berbeda dengan pondasi konvensional yang sulit dilakukan di atas tanah yang lembek dan berair karena berisiko ambles, bergeser atau bergeser. Pondasi cakar ayam juga mempunyai daya dukung yang jauh lebih tinggi dan tidak butuh sela sela untuk menampung pengembangan akibat perubahan cuaca.


2. Tidak Butuh Sistem Drainase

Kelebihan lainnya dari pondasi cakar ayam adalah tidak butuh sistem drainase dan juga sambungan kembang kusut. Hal ini disebabkan karena seluruh pondasi cakar ayam berisi beton padat yang sangat kuat sehingga tidak ada ruang atau celah sebagai drainase. Dengan begini, maka pengerjaan pondasi akan mengurangi material, biaya dan juga waktu pengerjaan.

Kekurangan Pondasi Cakar Ayam

Pondasi cakar ayam memang dikenal sebagai pondasi kokoh dan kuat. Namun, ada juga beberapa kekurangan yang dimiliki oleh jenis pondasi ini, seperti:

1. Biaya Lebih Mahal

Karena biasanya jenis pondasi rumah ini diaplikasikan untuk membangun bangunan bertingkat, besar atau proyek infrastuktur berskala besar, maka biaya pembuatan pondasi ini juga bisa dikatakan lebih mahal jika dibandingkan dengan pondasi konvensional. Hal ini disebabkan karena pembuatan pondasi cakar ayam butuh peralatan dan juga bahan bahan yang cukup banyak dan juga proses yang rumit. Sebagai contoh, proses betonisasi yang butuh bahan bahan jauh lebih banyak.


2. Kurang Cocok untuk Bangunan Kecil

Dibandingkan dengan jenis pondasi lain, pondasi cakar ayam ini bisa dikatakan kurang cocok untuk bangunan bangunan kecil dan berlantai satu. Bukan hanya karakteristik bangunannya saja, namun juga dari segi biaya dan juga pemasangan pondasinya. Untuk anda yang memiliki budget terbatas sebaiknya berpikir dua kali ketika ingin menggunakan pondasi cakar ayam ini.

Langkah Pembuatan Pondasi Cakar Ayam

Ada beberapa langkah yang diperlukan untuk cara membangun pondasi rumah cakar ayam, di antaranya adalah sebagai berikut:

  • Penggalian tanah: Sebelum menggali tanah, hal yang harus dilakukan adalah menentukan ukuran panjang, lebar dan kedalaman pondasi serta sebaiknya galian pondasi dibuat lebih lebar dari ukurannya supaya tukang bisa bekerja leluasa.
  • Penulangan pondasi: Proses perakitan tulangan atau pipa pipa beton pondasi dipakai di luar tempat pengecoran akan tetapi masih dalam satu lokasi proyek.
  • Bekisting: Proses berikutnya adalah pengerjaan bekisting yakni sebuah konstruksi bantu yang bersifat sementara dan dipakai untuk mencetak beton yang akan dicor baik di dalamnya atau di atasnya.

Demikian ulasan singkat dari kami kali ini tentang kelebihan dan kekurangan pondasi cakar ayam yang sangat penting untuk dipahami sebelum memutuskan memakai jenis pondasi ini pada bangunan yang ingin anda dirikan. Semoga bisa bermanfaat dan menambah informasi anda seputar pondasi bangunan.

, , , ,
Oleh :
Kategori : Desain